In Life

marriage

talking about marriage, kita sama sekali tidak bisa menilai orang tentang kesiapannya dalam hal pernikahan. Hari ini saya sedikit dikejutkan teman saya, sebutlah A, yang tiba2 berkata tahun depan akan menikah, well di usia sekarang ini, memang sudah banyak teman saya yang menikah, si A ini memang dua tahun lebih tua dari saya. yang membuat saya sedikit kaget adalah, karna melihat sikap A sehari hari yang menurut saya jauuuuuh dari pemikiran tentang pernikahan.
A yang hobi sekali mencubit anak2 dikantor, khususnya junior2 seperti saya, ngebajak status socmed teman teman yang lain (well, see? tingkahnya macam anak SMA saja) , ketawa ketiwi, mondar mandir cari makanan kalau sudah menjelang jam jam rawan (setiap jam sepertinya hehe), ribut sama saya? hampir tiap hari, dia bahkan hobi sekali menelepon temannya yang laki laki entah siapa saja dari line telepon saya, alasannya sederhana : bikin saya malu!. well, terlepas dari itu semua si A adalah teman yang baik, tak jarang dia memberikan bekal makan siangnya (macem anak sekolah) pada saya kalau dia rasa bekal saya kurang sehat (maklum anak kosan ) , atau memaksa saya makan ini itu karna gemas melihat tubuh saya yang katanya terlalu kurus. Tapi tetap saja kabar dari A ini masih membuat saya merasa sedikit kaget hehe, lain halnya kalau kabar ini saya terima dari Mas bahtiar, senior saya dikantor yang memang sudah merencanakan semuanya matang2, mulai dari KPR rumah dan sebagainya, planningnya untuk menikah 1 tahun lagi terlihat sangat wajar, meskipun masih ada kendala : calonnya belum ada hehehe.
Tidak ada maksud apa apa sih dari kekagetan saya sama si A ini,hanya ingin menambahkan satu contoh lagi dari sekian banyak contoh yang sudah langsung saya alami, we really cannot judge people. bahkan walaupun kita telah kenal bertahun tahun sekalipun. 
baiklah, mari kita mendoakan ketabahan untuk pacar A yang setahun lagi akan 'naik pangkat' hehehe.

Related Articles

0 comments:

Post a Comment

Menurut kamu, gimana?