In puisi

yang paling dekat

aku cemburu

bahkan dari urat nadi ia lebih dekat
terselungkup diranjangmu 
mengapa begitu akrab?

pada kematian yang sejengkal napasmu
aku cemburu.




Related Articles

0 comments:

Post a Comment

Menurut kamu, gimana?