In Life

CINTA.

Siang ini saya ingin membahas cinta, karena saya.. *some text missing* lol

Ada seorang teman yang berkata bahwa cinta itu saling melengkapi. Saya tidak membantah tapi tidak pula mengamini. Tapi kok ya saya pikir menyakini cinta sebagai cara melengkapi kekurangan-kelebihan hanya akan membangun standar yang justru runtuh begitu merasakan cinta itu sendiri. Karena Hubungan bukan rumah dimana kekurangan adalah dinding-dinding berlubang yang perlu ditambal, karena pasangan bukan penyedia batu bata tambahan begitu pula sebaliknya. Manusia harus merasa lengkap dengan dirinya sendiri baru bisa membiarkan dirinya direcoki orang lain. Lagipula, apakah semua kekurangan memang perlu dikompensasi?

Semula saya pun berpikir tidak jauh berbeda. Saya kira cinta artinya menemukan orang sesuai kriteria. Kriteria yang dibentuk dari harapan dan kecemasan. Tapi ada satu titik dimana saya pikir cinta hanyalah kerelaan jangka panjang pada penerimaan dan pemakluman. Hingga pemahaman saya menjadi, cinta adalah keberanian menanggalkan kriteria. (Sudah pasti  pemahaman ini pun akan terus berubah-ubah)

Sejalan dengan Lacan, katanya meskipun cinta artinya mengakui bahwa kita kekurangan dan ada korelasi (entah mengingatkan, entah perasaan yang serupa) antara kekurangan yang kita miliki dengan orang yang kita cintai tapi tidak berarti objek cinta harus sebagai solusi permasalahan kita. Sehingga mereka tidak perlu kita bebani dengan tanggung jawab tak kasat mata dari daftar kriteria.

Lalu, lalu, Demi terlepas dari perasaan keterpisahaan, cinta membuat kita menyampirkan hal-hal yang biasanya dipermasalahkan. Mencintai berarti melepaskan jaket tebal ego dan memakaikannya pada orang lain. Menanggung dingin demi menghangatkan. Tapi bisa jadi  ego yang ditanggalkan adalah bentuk ego lain yang sedang dimenangkan. Toh membahagiakan orang lain atas dasar cinta bermuara pada kebahagiaan sendiri. Ujung-ujungnya kita hanya sedang berputar-putar untuk membahagiakan diri sendiri. Bedanya, kebahagiaan yang ini bergantung pada orang lain.  Membutuhkan objek.

Ada banyak jenis cinta, ada banyak faktor yang membuat cinta tidak bisa murni dengan perasaannya sendiri. Kecemasan, rasa aman, harapan, materi, prestise dan sebagainya. Silakan saja memetakan cinta mana yang kita punya. Apakah cinta ala surgawi versi Socrates atau cinta pelapis tipis dorongan seksual versi Freud? Silakan, silakan.

Tetap saja saya manut pada pernyataan Bapak Fromm bahwa cinta adalah jawaban dari setiap permasalahan manusia. Saya tentu ridho kalau otak saya memproduksi dopamine dan serotonin banyak-banyak haha.




Related Articles

0 comments:

Post a Comment

Menurut kamu, gimana?